Bagaimana Pola Lantai Tari Perang dari Nias ? ?Begini Sejarahnya

Avatar
Bagaimana Pola Lantai Tari Perang dari Nias ? ?Begini Sejarahnya
Gambar Ilustrasi Pola Lantai Tari Perang dari Nias ?
Shampo Penumbuh Rambut

KITA HEBAT – Apakah anda sedang mencari informasi dari bagaimana pola lantai tari perang dari nias ?

Jika benar, anda harus membaca ulasan bagaimana pola lantai tari perang dari nias berikut ini.

Pemutih Kulit

Disini Kita Hebat akan memberikan sejarah dan juga jawaban dari soal bagaimana pola lantai tari perang dari nias.

Sejarah singkat Tari Perang mengungkapkan bahwa di masa lalu, Pulau Nias sering menjadi saksi peperangan yang berhubungan dengan persaingan dalam perebutan lahan dan kekuasaan di antara kampung-kampung.

Kemeja Blouse

Si ‘Ulu, yang merupakan pemimpin atau petinggi kampung Nias, mengambil inisiatif untuk menghimpun para pemuda Nias guna melatih mereka dalam seni perang.

Tujuannya adalah agar mereka mampu melindungi kampung dan wilayah kekuasaan mereka dari potensi serangan musuh.

Long Tunik Shanghai

Bagaimana Pola Lantai Tari Perang dari Nias ?

Bagaimana pola lantai tari perang dari nias ? Tari perang dari Nias menggunakan pola lantai berbentuk lingkaran besar karena melibatkan sejumlah besar penari.

Tarian ini berasal dari Nias Selatan dan membentuk pola lingkaran yang sesuai dengan lokasi pertunjukan.

Umumnya, pertunjukan tari perang diselenggarakan di lapangan. Pola lingkaran ini juga mencerminkan gerakan berlari dan berputar yang menjadi bagian integral dari tarian tersebut.

Gerakan dalam tari perang mencakup beberapa aspek umum, antara lain:

  1. Gerakan mengayunkan pedang dan tombak.
  2. Gerakan melingkar.
  3. Gerakan kaki maju mundur.

Setiap penari dalam tari perang memiliki peran tertentu, antara lain:

  1. Peran komando atau pemimpin yang bertanggung jawab atas strategi perang.
  2. Pemandu hoho yang memimpin syair yang menyuarakan semangat perjuangan atau patriotisme.
  3. Peran sondoro yang sangat penting dalam menghidupkan semangat spartan, menunjukkan semangat perjuangan, keteguhan, dan keberanian tanpa kenal takut hingga akhir.
  4. Peran prajurit perang atau bohalima.

Pentingnya peran pemandu hoho dapat dilihat dari respons meriah para bohalima, yang menunjukkan keberhasilan dalam menyampaikan Hoho Faluaya (syair penyemangat).

Tari perang dari Nias ini sampai sekarang masih dipengang teguh oleh masyarakat, namun tarian perang tidak lagi dimanfaatkan sebagai sarana untuk menghadapi pertempuran, melainkan semata-mata berfungsi untuk pelaksanaan acara adat, seperti upacara perayaan pada hari-hari tertentu, pernikahan, dan sebagainya.

Bagaimana, apakah anda sudah tau pola lantai tari perang dari nias ? Semoga bermanfaat.